Gugus Tugas Pencegahan Corona

KABUPATEN LANGKAT
Posko Covid-19: Dinas Kesehatan Kab. Langkat 
[SALAH] Minum Banyak Air dan Berkumur dengan Air Hangat & Garam atau Cuka Dapat Menghilangkan Virus Corona Saat di Tenggorokan
Rilis ini terbit di covid19.go.id pada: 17 Mar 2020

Berkumur beberapa kombinasi air hangat, garam, dan cuka telah lama digunakan sebagai cara menghilangkan gejala yang berhubungan dengan pilek dan flu, seperti sakit tenggorokan, tidak ada bukti bahwa itu dapat membantu menangkal atau mengusir infeksi dari COVID-19 penyakit coronavirus.

WHO pun menjelaskan bahwa minum air dapat membantu menjaga tubuh tetap terhidrasi, namun bukan berarti dapat mencegah infeksi virus corona.

=====

Kategori: Misleading Content

=====

Sumber: Media Sosial WhatsApp

=====

Narasi:

“Virus corona sebelum mencapai paru-paru ia tetap di tenggorokan selama empat hari dan pada saat ini orang mulai batuk dan sakit tenggorokan. Jika dia minum banyak air dan berkumur dengan air hangat & garam atau cuka menghilangkan virus. Sebarkan informasi ini karena Anda dapat menyelamatkan seseorang dengan informasi ini,” kabar yang tersebar melalui pesan berantai Whatsapp.

=====

Penjelasan:

Hoax Berkumur1

Hoax Berkumur2

Tersebar kabar melalui pesan berantai WhatsApp yang mengatakan virus corona atau COVID-19 dapat dihilangkan dengan minum banyak air dan berkumur dengan air hangat dan garam atau cuka Ketika masih di tenggorokan. Berikut narasi lengkapnya:

“Virus corona sebelum mencapai paru-paru ia tetap di tenggorokan selama empat hari dan pada saat ini orang mulai batuk dan sakit tenggorokan. Jika dia minum banyak air dan berkumur dengan air hangat & garam atau cuka menghilangkan virus. Sebarkan informasi ini karena Anda dapat menyelamatkan seseorang dengan informasi ini.”

Setelah ditelusuri melalui mesin pencari, kabar yang tersebar melalui pesan berantai WhatsApp tersebut tidak benar adanya.

Seperti artikel periksa fakta yang diterbitkan oleh Snopes.com dengan tajuk “Will Gargling with Salt Water or Vinegar ‘Eliminate’ the COVID-19 Coronavirus?” atau terjemahannya “Akankah Berkumur dengan Air Garam atau Cuka ‘Menghilangkan’ COVID-19 Coronavirus?” yang juga dimuat di Liputan6.com telah membantah kabar tersebut.

Berikut isi lengkap artikelnya:

“Pandemi penyakit coronavirus COVID-19 pada awal 2020 membawa sejumlah saran medis yang meragukan dan salah tentang pencegahan dan pengobatan penyakit ke internet, di antaranya adalah satu grafik advokasi yang banyak beredar bahwa orang yang terpapar virus mencoba berkumur dengan berbagai zat untuk ‘menghilangkan’ virus dan mencegahnya mencapai paru-paru melalui tenggorokan:

“Virus Corona sebelum mencapai paru-paru ia tetap di tenggorokan selama empat hari dan pada saat ini orang mulai batuk dan sakit tenggorokan. Jika dia banyak minum air putih dan berkumur dengan air hangat & garam atau cuka menghilangkan virus. Sebarkan informasi ini karena Anda dapat menyelamatkan seseorang dengan informasi ini.”

Sementara berkumur beberapa kombinasi air hangat, garam, dan cuka telah lama digunakan sebagai cara menghilangkan gejala yang berhubungan dengan pilek dan flu, seperti sakit tenggorokan, tidak ada bukti bahwa itu dapat membantu menangkal atau mengusir infeksi dari COVID- 19 penyakit coronavirus.

Meskipun virus dikatakan mereplikasi di hidung dan sekresi hidung, kami tidak menemukan apa pun yang mendokumentasikan gagasan bahwa coronavirus saat ini “tetap di tenggorokan selama empat hari” dan dapat secara efektif dikeluarkan pada akhir periode waktu itu untuk menjaga dari mencapai paru-paru. (Masa inkubasi untuk virus ini, yang merupakan waktu antara ketika seseorang terpapar virus dan ketika mereka mulai menunjukkan gejala, telah diperkirakan rata-rata sekitar lima hari.)

Situs web Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menawarkan halaman yang menawarkan saran penyakit coronavirus COVID-19 untuk publik yang membahas substansi rumor ini dalam sebuah item tentang membilas saluran hidung (yang terhubung ke tenggorokan) dengan saline:

Tidak ada bukti bahwa mencuci hidung dengan garam secara teratur telah melindungi orang dari infeksi coronavirus baru.

Ada beberapa bukti terbatas bahwa mencuci hidung dengan garam secara teratur dapat membantu orang pulih lebih cepat dari flu biasa. Namun, membilas hidung secara teratur belum terbukti mencegah infeksi pernapasan.

Minum air yang cukup agar tetap terhidrasi secara memadai pada umumnya merupakan saran kesehatan yang baik kapan saja, tetapi berkumur dengannya (baik dalam bentuk biasa atau sebagai saline/cuka) adalah manfaat yang diragukan untuk ‘menghilangkan’ virus corona begitu sudah diambil.”

Sementara terkait klaim banyak minum air putih juga dapat mencegah Covid-19, faktanya menunjukkan, meski WHO menyarankan untuk memperbanyak mengkonsumsi air putih, namun mereka tidak membenarkan jika air putih dapat menyembuhkan corona.

WHO menjelaskan bahwa minum air dapat membantu menjaga tubuh tetap terhidrasi, namun bukan berarti dapat mencegah infeksi virus corona.

Hoax Berkumur3

Hoax Berkumur4

=====

Referensi:

  1. https://www.snopes.com/fact-check/gargling-eliminate-coronavirus/
  2. https://www.liputan6.com/cek-fakta/read/4203143/cek-fakta-berkumur-air-hangat-dengan-garam-dan-cuka-bisa-hilangkan-covid-19-ini-faktanya
  3. https://www.suara.com/news/2020/03/14/210249/jangan-salah-minum-air-putih-tidak-membunuh-virus-corona-ini-alasannya

    https://web.facebook.com/groups/fafhh/permalink/1136971666635367/

The post [SALAH] Minum Banyak Air dan Berkumur dengan Air Hangat & Garam atau Cuka Dapat Menghilangkan Virus Corona Saat di Tenggorokan appeared first on TurnBackHoax.