Gugus Tugas Pencegahan Corona

KABUPATEN LANGKAT
Posko Covid-19: Dinas Kesehatan Kab. Langkat 
[SALAH] “Italia mengalahkan COVID-19 “Koagulasi intravaskular diseminata” (Trombosis)”
Rilis ini terbit di covid19.go.id pada: 26 Mei 2020

Penyebab utama kematian pasien COVID-19 adalah karena kegagalan pernafasan, BUKAN karena Trombosis.

Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

=====

Kategori:

Konten yang Menyesatkan.

=====

Sumber:

Akun “Agung P Murdanoto” (facebook.com/agungpm), sudah dibagikan 22 kali per tangkapan layar dibuat.

http://archive.md/pdLp3 (arsip cadangan).

=====

Narasi:

“DI ITALIA Obat untuk CORONAVIRUS AKHIRNYA DITEMUKAN

Dokter Italia, tidak mematuhi hukum kesehatan dunia WHO, untuk tidak melakukan otopsi pada kematian Coronavirus dan mereka menemukan bahwa BUKANLAH VIRUS, tetapi BAKTERIlah yang menyebabkan kematian. Ini menyebabkan gumpalan darah terbentuk dan menyebabkan kematian pasien.

Italia mengalahkan apa yang disebut Covid-19, yang tidak lain adalah “Koagulasi intravaskular diseminata” (Trombosis)

Dan cara untuk memeranginya, yaitu, penyembuhannya, adalah dengan “antibiotik, anti-inflamasi, dan antikoagulan”.

Berita sensasional ini untuk dunia telah diproduksi oleh dokter Italia dengan melakukan otopsi pada mayat yang meninggal karena Covid-19.

Menurut ahli patologi Italia. “Ventilator dan unit perawatan intensif tidak pernah dibutuhkan.”

Oleh karena itu perubahan protokol pandemi global di Italia, terungkap, penyembuhan ini, sudah diketahui oleh orang Cina dan tidak melaporkan hanya UNTUK MELAKUKAN BISNIS.

Sumber: Kementerian Kesehatan Italia.

Bagikan ini ke seluruh keluarga, lingkungan, kenalan, teman, kolega, rekan kerja … dll. dll … dan lingkungannya secara umum …:

Jika mereka terkena Covid-19 … yang bukan Virus seperti yang mereka yakini, tetapi bakteri … diperkuat dengan radiasi elektromagnetik 5G yang juga menghasilkan peradangan dan hipoksia.

Mereka akan melakukan hal berikut:
Mereka akan minum Aspirin 100mg dan Apronax atau Paracetamol

Mengapa? … karena telah ditunjukkan bahwa apa yang dilakukan Covid-19 adalah menggumpalkan darah, menyebabkan orang tersebut mengembangkan trombosis dan darah tidak mengalir dan tidak mengoksigenasi jantung dan paru-paru dan orang tersebut mati dengan cepat karena tidak bisa bernafas.

Di Italia mereka mengacaukan protokol WHO dan melakukan otopsi pada mayat yang meninggal karena Covid-19 … mereka memotong tubuh, membuka lengan, kaki dan bagian tubuh lainnya dan menyadari bahwa pembuluh darahnya melebar dan membeku, semua pembuluh darah dan arteri dipenuhi dengan trombosis, mencegah darah mengalir secara normal dan membawa oksigen ke semua organ, terutama otak, jantung dan paru-paru, dan pasien akhirnya sekarat,

Setelah mengetahui diagnosis ini, Kementerian Kesehatan Italia segera mengubah protokol pengobatan Covid-19 … dan mulai memberikan kepada pasien positif mereka Aspirin 100mg dan Apronax atau Paracetamol
hasilnya : pasien mulai pulih dan hadir perbaikan dan Departemen Kesehatan merilis dan mengirim pulang lebih dari 14.000 pasien dalam satu hari.

URGENT: mengirimkan informasi ini dan menjadikannya viral, di sini di negara kami, mereka telah berbohong kepada kami, dengan pandemi ini, satu-satunya hal yang dikatakan oleh presiden kami setiap hari adalah data dan statistik tetapi tidak memberikan informasi ini untuk menyelamatkan warga negara, adalah bahwa Ini juga akan terancam oleh para elit? …
kita tidak tahu, tiba-tiba semua pemerintah dunia, tetapi Italia melanggar norma … karena mereka sudah kewalahan dan dalam kekacauan serius karena kematian sehari-hari …, sekarang WHO. ..akan digugat di seluruh dunia, karena menutupi begitu banyak kematian dan jatuhnya ekonomi banyak negara di dunia … sekarang dipahami mengapa perintah untuk MEMBEBASKAN atau segera mengubur mayat-mayat tanpa otopsi … dan menamakannya sebagai sangat berpolusi. ..

Di tangan kita untuk membawa kebenaran dan harapan menyelamatkan banyak nyawa ….

Itulah sebabnya gel antibakteri bekerja dan klorindioksida … Seluruh PANDEMI adalah karena mereka ingin vaksinasi dan chip untuk membunuh massa untuk mengendalikan mereka dan mengurangi Populasi Dunia.

TUHAN MENYELAMATKAN KAMI”.

=====

Penjelasan:

(1) First Draft News: “Konten yang Menyesatkan

Penggunaan informasi yang sesat untuk membingkai sebuah isu atau individu”.

Selengkapnya di http://bit.ly/2rhTadC / http://bit.ly/2MxVN7S.

* SUMBER menyebutkan beberapa klaim SALAH berkaitan dengan penanganan pasien COVID-19.


(2) Beberapa artikel yang berkaitan,

* Berkaitan dengan klaim “yang tidak lain adalah “Koagulasi intravaskular diseminata” (Trombosis)”:

INDIATODAY.IN: “Namun, tidak ada bukti ilmiah yang mengatakan trombosis adalah penyebab utama kematian untuk pasien Covid-19 atau obat antikoagulan adalah satu-satunya obat untuk merawat pasien coronavirus.

Sebaliknya, menurut artikel Lancet , kegagalan pernafasan telah ditemukan sebagai penyebab utama kematian bagi pasien coronavirus.”

Google Translate, selengkapnya di “Pemeriksaan Fakta: Darah menggumpal alasan utama kematian Covid-19, klaim teori konspirasi” https://bit.ly/2ywM0sP / https://bit.ly/3d471KA (arsip cadangan).

* Berkaitan dengan klaim “penyembuhannya, adalah dengan “antibiotik”:

Full Fact: “Antibiotik, di sisi lain, tidak direkomendasikan pada pasien dengan Covid-19 karena penyakit ini disebabkan oleh virus dan antibiotik digunakan untuk mencegah atau mengobati infeksi bakteri.”

Google Translate, selengkapnya di “Posting ini tentang Covid-19 dan kondisi pembekuan darah mengandung ketidakakuratan” https://bit.ly/3dfi9Eg / https://bit.ly/2AaRMke (arsip cadangan).

* TheJournal.ie: “Namun, akan salah untuk menyarankan bahwa perawatan untuk trombosis saja dapat membantu menyembuhkan Covid-19 . Banyak yang masih belum diketahui tentang virus dan sejauh ini tidak ada pengobatan atau antivirus yang telah dikenal luas sebagai efektif terhadap Covid-19. “

Google Translate, selengkapnya di “Debunked: Tidak, dunia tidak salah memperlakukan Covid-19 sebagai pneumonia” https://bit.ly/2XrUXw0 / https://bit.ly/3ekHKfc (arsip cadangan).

=====

Referensi:

  • Berkaitan dengan Disseminated Intravascular Coagulation,

* Halodoc: “Disseminated intravascular coagulation (DIC) atau koagulasi intravaskular diseminata adalah penyakit langka yang mengancam jiwa. Pada tahap awal kondisi ini, DIC menyebabkan darah membeku secara berlebihan. Akibatnya, gumpalan darah dapat mengurangi aliran darah dan menghalangi darah untuk mencapai organ tubuh.

Seiring perkembangan kondisi, trombosit dan faktor pembekuan yakni zat dalam darah yang bertanggung jawab untuk membentuk gumpalan darah akan habis. Ketika hal ini terjadi, maka kamu dapat mengalami pendarahan yang berlebihan.”

Selengkapnya di “Disseminated Intravascular Coagulation, Gangguan di Pembuluh Darah” https://bit.ly/3gxCEhQ / http://archive.md/mSVst (arsip cadangan).

* National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI): “Koagulasi intravaskular diseminata (DIC) adalah kondisi langka namun serius yang menyebabkan pembekuan darah abnormal di seluruh pembuluh darah tubuh. Ini disebabkan oleh penyakit atau kondisi lain, seperti infeksi atau cedera, yang membuat proses pembekuan darah normal tubuh menjadi terlalu aktif.

DIC dapat berkembang dengan cepat selama berjam-jam atau berhari-hari, atau lebih lambat. Tanda dan gejala mungkin termasuk perdarahan, memar, tekanan darah rendah, sesak napas, atau kebingungan. Komplikasi dapat mengancam jiwa dan termasuk perdarahan atau kegagalan banyak organ.

DIC yang berkembang dengan cepat biasanya memerlukan perawatan darurat di rumah sakit. Dalam merawat DIC, dokter Anda akan mengobati penyakit yang menyebabkan DIC. Dokter Anda mungkin juga memberikan obat-obatan untuk mencegah pembekuan darah, atau produk darah seperti trombosit atau faktor pembekuan darah untuk menghentikan pendarahan.”

Google Translate, selengkapnya di “Koagulasi intravaskular diseminata” https://bit.ly/3dfMcMt / https://bit.ly/2yyQUWr (arsip cadangan).

The post [SALAH] “Italia mengalahkan COVID-19 “Koagulasi intravaskular diseminata” (Trombosis)” appeared first on [TurnBackHoax].